7 Penyebab Burung Mati Mendadak yang Harus Diwaspadai

Rajakicau.com – Kicau mania pasti was-was saat burung peliharaan tiba-tiba mengalami perubahan tertentu. Perubahan dapat dilihat dari burung yang lemas tiba-tiba, tidak gacor, dan menunjukkan adanya gejala penyakit yang menyerang. Lalu apa Penyebab Burung Mati Mendadak?

Hal tersebut dapat menjadi penyebab burung mati mendadak apabila tidak segera diatasi. Penanganan yang tidak tepat akan menimbulkan masalah baru bagi kondisi kesehatan burung. Baca Juga Cara Mengobati Burung Mencret dengan Alami

Kicau mania pasti was-was saat burung peliharaan tiba-tiba mengalami perubahan tertentu. Perubahan dapat dilihat dari burung yang lemas tiba-tiba, tidak gacor, dan menunjukkan adanya gejala penyakit yang menyerang.

Hal tersebut dapat menjadi penyebab burung mati mendadak apabila tidak segera diatasi. Penanganan yang tidak tepat akan menimbulkan masalah baru bagi kondisi kesehatan burung.

Penyebab Burung Mati Mendadak

penyebab burung mati mendadak

Alasan burung mati secara mendadak dapat disebabkan oleh banyak faktor, yaitu seperti kondisi fisik dari burung itu sendiri serta kesalahan dalam hal perawatan. Pemilik harus benar-benar memahami apa yang terjadi jika burung mengalami perubahan secara tiba-tiba. Agar Anda bisa mengambil langkah penanganan yang tepat, maka harus mengetahui beberapa penyebab berikut.

Burung Mengalami Stress

Kondisi stress sudah menandakan bahwa fisik dan mental burung sedang tidak baik. Stress dapat disebabkan oleh faktor dalam dan faktor luar. Faktor luar seperti burung diganggu oleh hewan lain, sangkar pernah jatuh, dan tidak nyaman di tempat baru.

Selain itu kondisi mental burung dapat menjadi penyebab stress, misalnya burung tidak gacor lagi akibat terlalu sering mendengar kebisingan sehingga tidak fighter, sakit, dan susah beradaptasi. Kondisi lingkungan yang kotor juga dapat menjadi alasan burung mengalami stress. Anda harus rutin membersihkan sangkar untuk tetap menjaga kebersihan tempat tinggal burung.

Burung Keracunan

Ternyata keracunan dapat menyebabkan burung mati, baik itu keracunan makanan, minuman, obat, bahkan tanaman dan serangga. Jika sudah keracunan, burung akan muntah, lemas, dan bisa mati mendadak. Untuk mencegahnya, Anda harus menjauhkan burung dari lokasi yang tidak panas dan tidak berpolusi. Burung harus dikerodong di sangkar dan lingkungan yang bersih.

Pakan burung yang tercemar atau berjamur juga menjadi penyebab burung mati mendadak karena keracunan. Awalnya burung akan keracunan, muntah, lemas, dan bisa mati dalam beberapa jam. Oleh karena itu Anda perlu memperhatikan kondisi pakan apakah masih layak atau tidak, mulai tanggal kadaluarsa, warna pakan, dan kemasan.

Terlalu Lama Terkena Sinar Matahari

Burung memang membutuhkan sinar matahari untuk mengembalikan energi dan kegacoran burung. Akan tetapi, waktu berjemur juga tidak boleh berlebihan. Cukup lakukan penjemuran di pagi hari sebelum terlalu panas. Jika terlalu lama, maka tubuh burung akan tidak kuat karena kepanasan. Akhirnya burung menjadi sakit dan mati.

Sinar matahari yang masuk ke tubuh burung tidak seimbang dengan kemampuan burung mengeluarkan keringat. Hal tersebut menyebabkan burung mengalami heat stroke dan heat stress. Apalagi jika burung mempunyai riwayat penyakit seperti infeksi pernafasan dan gangguan kesehatan lain, maka terkena sinar matahari yang berlebih akan membuat burung mati secara mendadak.

Terkena Penyakit Tertentu

Penyakit tertentu akan membuat kondisi fisik burung mengalami banyak kekurangan. Penyakit Newcastle Disease (ND) menjadi penyakit paling sering dialami burung peliharaan. Nama lain penyakit ini yaitu penyakit tetelo dan penyakit ini sangat mematikan. Penyebabnya adalah virus NDV yang menyerang bagian saraf burung, sehingga membuat burung menjadi lumpuh.

Anda wajib mewaspadai penyakit ini karena tidak memperlihatkan gejala sebelumnya. Upaya pencegahan penyakit tetelo ini yaitu Anda harus memberi asupan suplemen pada burung. Suplemen seperti madu, obat anti saraf, obat metabolisme burung, dan ramuan dari remasan daun saga yang diberikan secara rutin.

Burung Terkena Angin yang Terlalu Kencang

Angin dapat menjadi penyebar virus dan penyakit pada burung. Oleh karena itu, jangan sampai burung terkena angin kencang yang bisa membuat kondisi tubuhnya mudah sakit.

Sebaiknya selalu menggunakan kerodong baik ketika di rumah, di perjalanan, dan saat kondisi tertentu. Anda dapat menggunakan kerodong berlapis saat cuaca dingin agar menjaga kondisi tubuh burung tetap hangat.

Itulah beberapa penyebab burung mati mendadak yang wajib Anda ketahui. Sebagai pemelihara burung Anda harus pintar merawat burung dengan benar agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Jika burung mati, segera jauhkan dari burung lainnya